PELUANG MENJALANI KETEGANGAN VUCA: Yang bergejolak, tidak pasti, kompleks, dan ambigu*)

Penulis Ahmad Rusdiana

Dibaca: 223 kali

Ahmad Rusdiana

Oleh Ahmad Rusdiana

 

Kesinambungan kompetitif dunia VUCA merupakan tantangan besar bagi semua entitas, baik organisasi besar maupun kecil. Agak lebih besar adalah organisasi yang lebih besar lagi tantangannya. Tidak ada obat mujarab melainkan hal-hal yang didorong oleh urgensi dan perencanaan darurat. Kita tidak dapat mengubah sifat dasar dari segala sesuatu dan volatilitas, ketidakpastian, kompleksitas, dan ambiguitas terjalin dalam jalinan kosmos yang ada di sekitar kita. Penyebab utama ketegangan dan kekhawatiran di sini adalah tidak adanya peta jalan yang jelas tersedia untuk masa depan. Nyatanya, visibilitas jalan di depan hampir nol. Paling-paling, organisasi hanya dapat memiliki visi masa depan yang kabur dan kabur. Ini adalah situasi sarat risiko dengan urutan tertinggi. Setiap petualangan yang salah arah dapat menjadi bumerang yang serius dalam situasi ini dan pada dasarnya membahayakan kelangsungan hidup organisasi. Namun demikian, pemahaman yang kuat tentang apa yang disebut 'kesadaran masa depan' sangat diperlukan dalam proses pemikiran organisasi. Tim pemikir strategis organisasi perlu 'merasakan' masa depan sambil hidup di masa sekarang.

Solusinya terletak pada kepemimpinan visioner dan transformasional, mampu merumuskan strategi konkret dan mengadopsi kemajuan teknologi yang terus berubah, mengikuti dan mengikuti lingkungan di sekitar kita dan yang terpenting peka terhadap perubahan sekecil apa pun dalam lingkungan bisnis dan mempersiapkan diri kita sesuai dengan itu.

Ahli strategi di seluruh dunia sibuk mengembangkan model bisnis baru, yang dibutuhkan setiap saat. Laju perubahan teknologi tiada henti dan tekanan untuk berinovasi dan selangkah lebih maju dari persaingan sangat kuat. Mantra untuk bertahan hidup adalah mengadopsi atau mati. Jika korporasi gagal untuk mengadopsi dan memodifikasi diri mereka sendiri, mereka akan stagnan atau akan lenyap dalam jangka panjang.

Ada beragam model dan paradigma yang digunakan organisasi untuk menyusun strategi bisnis mereka di dunia VUCA, dan salah satunya yang menarik minat luas adalah McKinsey’s three horizons 'Model Tiga Cakrawala'. (seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2).



Gambar. 2 Kerangka Kerja Model  Three Horizons McKinsey’s

Sumber: diadaftai dari McKinsey’s three horizons: A solution to survive & grow in VUCA world. (Dalam Sinha&Sinha, 2020)

Kerangka kerja ini mencoba untuk menempatkan proses pemikiran organisasi ke dalam perspektif dan menawarkan jalan keluar dari labirin/sebuah sistem jalur yang rumit dunia VUCA, dianaranya:

Cakrawala pertama: Maintenan&defen core busines/Memelihara&mempertahankan bisnis inti; adalah ketika perusahaan mulai mengakui bahwa dunia yang berputar di sekitar mereka tidak lagi seperti dulu dan bahwa 'bisnis seperti biasa' mereka telah melampaui relevansinya. Ini adalah titik di mana organisasi mulai bereksperimen dengan modus operandi fungsi baru.

Cakrawala kedua: Nurture emerging business/Memelihara bisnis yang sedang berkembang; disini adalah titik di mana para pemimpin bisnis mulai mempertimbangkan untuk keluar dari zona nyaman mereka. Dengan kata lain, mereka didorong dan didorong untuk meninggalkan 'kompetensi inti' bisnis mereka, pasar selang menyusut, sesuatu yang paling baik dilakukan oleh organisasi mereka tetapi tidak lagi menikmati perlindungan pelanggan yang dulu dinikmati sebelumnya. Cakrawala kedua adalah titik di mana para pemimpin bisnis dituntun untuk mengambil keputusan sulit untuk melepaskan cara kerja mereka yang telah dicoba dan teruji oleh waktu dan menggantinya dengan mode dan metode zaman baru.

Cakrawala ketiga:. Create genuinely new business/Ciptakan bisnis yang benar-benar baru; Para pemimpin organisasi kini telah sadar akan realitas dan dapat melihatnya sejelas siang hari di sekitar mereka. Gagasan bisnis inovatif dan gagasan rekayasa ulang yang sampai sekarang masih dalam tahap konsepsi kini sedang diterjemahkan ke dalam realitas fisik. Konsep organisasi 'bisnis seperti biasa' sekarang telah direvisi dan direstrukturisasi secara mendasar dan menyeluruh, dan diterapkan dengan ketat.

Dalam lingkungan bisnis yang berubah dengan sangat cepat, organisasi tidak dapat merencanakan terlalu jauh ke depan. Mereka perlu berpikir di 'di sini dan sekarang'. Pemimpin bisnis dan kepala organisasi perlu mencoba analisis SWOT sesekali, karena kekuatan mereka hari ini mungkin menjadi kelemahan mereka besok, dan sebaliknya; apa yang merupakan peluang hari ini mungkin menjadi tantangan besok, dan sebaliknya. Sungguh-sungguh berusaha untuk mencapai keseimbangan antara tetap dalam kondisi kebugaran operasional saat ini dan secara bersamaan mempersiapkan diri untuk tetap kuat secara strategis dalam menghadapi tantangan yang mungkin mengganggu di masa depan.

Islam menganjurkan keseimbangan dalam menyikapi kehidupan dunia dan akhirat. Tidak berlebihan pada dunia, sebaliknya juga tidak berlebihan pada akhirat. Dalam surat Al-Qashash ayat 77 Allah swt. berfirman, “Carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik, kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi.

Wallahu'Alam Bishowab.

__________________

*) Tulisan ini merupakan Penguatan wawasan kepemimpinan dalam mendukung "Ingin Jadi Manajer Kewirausahaan  Sukses?"

Penulis:

Ahmad Rusdiana, Pegiat Rumah Baca Tresna Bhakti, Pengampu mata kuliah Manajemen Strategis Penulis buku: Manajemen Strategis; Manajemen Risiko; Manajemen Kewirausahaan pendidikan; Manajemen Kewirausahaan Teori dan Praktek; Manajemen Kewirausahaan Pendidikan; Guru Besar Manajemen Pendidikan UIN Sunan Gunung Djati Bandung. Pendidik, Peneliti, dan Pengabdi; Pendiri dan Pembina Yayasan Sosial Dana Pendidikan Al Misbah Cipadung Bandung yang mengembangkan pendidikan Diniah, RA, MI, dan MTs, sejak tahun 1984, serta garapan khusus Bina Desa, melalui Yayasan Pengembangan Swadaya Masyarakat Tresna Bhakti, yang didirikannya sejak tahun 1994 dan sekaligus sebagai Pendiri Yayasan, kegiatannya pembinaan dan pengembangan asrama mahasiswa pada setiap tahunnya tidak kurang dari 70 mahasiswa di Asrama Tresna Bhakti Cibiru Bandung. Membina dan mengembangkan Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) TK TPA Paket A B C. Pegiat Rumah Baca Tresna Bhakti sejak tahun 2007 di Desa Cinyasag Kecamatan. Panawangan Kabupaten. Ciamis Jawa Barat. Karya Lengkap sd. Tahun 2022 dapat di akses melalui: (1) http://digilib.uinsgd.ac.id/view/creators. (2) https://www.google.com/search? q=buku+ a.rusdiana+shopee&source (3) https://play.google.com/store/ books/ author?id.

 

Tag:
Nalar Lainnya
...
Dadan Supardan

Semangat Revitalisasi di Mata Angkie

Nalar Lainnya
...
ENDANG KOMARA

INDEPENDENSI ASN

...
Asep S. Muhtadi

Komunikasi Pembelajaran di Masa Pandemi

...
Prof. Dr Cecep Darmawan, S.Pd., S.IP., S.H.,M.H.,M.Si.

EKSISTING DAN PROBLEMATIKA PENDIDIKAN DI JAWA BARAT

...
...
...